Tuesday, July 30, 2013

Hilangkan rasa suka/cinta 2.



Hati ini sedang terbang mencari, siapakah pemiliknya??
Jawapannya adalah ALLAH :)
Duhai hati, terbanglah pada ALLAH...

courtesy of google 




Bismillah. Assalamualaikum.


Sekarang kita sedang melalui fasa2 terakhir Ramadhan.

Jakel makin sesak dikunjungi,
pasar raya melanjutkan tempoh beroperasi,
para peniaga bazaar juga sedang tersengih senang hati.

Dalam pada kita membuat persiapan menyambut hari raya, jangan pula kita butakan mata hati daripada melihat segala peluang eksklusif yang ALLAH hadiahkan pada kita.

Kadang2 saya merasakan, ada baiknya juga kita bersedia awal2 sebelum Ramadhan, terutamanya yang anak2 ramai, Settlekan beli segala bagai awal2, bulan puasa ni hujung minggu dan pada waktu malam boleh bawak family ke masjid atau join mana2 majlis ilmu/tazkirah.

So pengajarannya bulan Januari tahun depan dah kena get ready usha baju untuk raya! *over tauu*

So, hari ini saya nak kupas satu lagi persoalan famous yang sering ditanya (online/offline). Ada yang tanya di FB, ada yang tanya depan2 sampai berair matanya (dan mataku sekali)...ohh...

Ianya persoalan yang mungkin dianggap remeh dan picisan. Dan mungkin ada juga yang menempelak "hek eleh.. pompuan kat syria tu sibuk berjuang, pompuan kat malaysia ni dok bincang dan fikir benda2 gini".

Tapi bagi saya, semua persoalan adalah penting, apatah lagi apabila yang bertanya itu serius, sampai mengalir air mata dan melalui pertuturannya, 'kesakitan' itu dapat dikesan.

Ianya perihal hati.

Selalu, ada yang datang bertanya "saya suka sangat pada seorang lelaki ini. Bagaimana nak hilangkan perasaan padanya? kadang2 sampai mengganggu solat saya. Dahlah memang tak berapa nak khusyuk dah sebelum ni, sekarang bertambah-tambah lagi dengan kehadiran beliau. Oh, gimanakah ingin ku usir perasaan ini?

Saya dah pernah tulis pasal crush2 ni kat sini.

Tapi takpalah, yang kali ini dia hardcore sikit. Bukan crush dan, tapi mungkin cinta?

Sebenarnya kita pun tak boleh nak teka dengan tepat kadang2, apakah rasa itu cinta atau sekadar suka?
Tidak kisah apapun yang kita angggap, tetapi selagi kita merasakan perasaan itu tidak patut, maka kita perlu membasminya habis-habisan!

Tetapi tak lah maknanya sampai menafikan fitrah kita. Tak salah pun ada rasa suka/cinta, tapi kalau rasa takda jalan untuk mengikat rasa itu dengan pernikahan, maka kenalah dikawal.

Dan untuk menyingkirkannya pula, sejujurnya memang payah dan sukar. Kerana itu semua bukan kerja kita, tetapi ALLAH Ta'ala yang Maha membolak balikkan hati hamba2NYA.

So saya sarankan, kalau rasa sangat terseksa dan simpan perasaan tu, especially yang tengah belajar ni, dan memang lambat lagi rancang nak nikah, DOA banyak2 sangat pada ALLAH.

Dengar macam sangat klise, kan?

DOA.

Mungkin ramai dah mengalir2 air mata sebaldi berdoa, tetapi masih lagi hati tidak tenang dan tenteram. Bayangannya masih lagi menghantui. Semakin ingin dilupakan, semakin kerap pula ia mendatangi diri.

Segala yang kita pandang di hadapan mata, seolah-olah mengingatkan kita pada si dia..Sentiasa..


Sehingga hati terasa  ngilu oleh satu perasaan yang tidak dimengertikan.

Air mata terasa begitu mudah luruh apabila melafaz namanya dalam bingkisan DOA kita pada ALLAH.

Namun tanya balik diri, sewaktu kita doa pada ALLAH, supaya ALLAH mengurniakan kita jalan keluar, melepaskan kita dari belenggu perasaan yang mencengkam tersebut, apakah KEADAAN HATI KITA?

Adakalanya, yang menjadi sebab degil sangat perasaan tu hendak pergi adalah apabila kita berdoa dalam keadaan menipu.

Maksudnya, kita lafaz doa, minta pada ALLAH (mungkin untuk dihilangkan perasaan tersebut, agar hati tenang..etc..etc..), tetapi hakikatnya, hati sedang menafikan. Menafi untuk melepaskan. Hati sendiri terasa berat. Kerana walaupun ia menyeksakan, perasaan tersebut jualah yang acapkali membuat kita rasa bersemangat, mengukir senyum di bibir serta membuat hidup terasa 'lain'nya.

Agak2, kalau kita hulurkan sebatang ais krim pada kawan kita, adakah kawan kita akan dapat aiskrim tersebut jikalau tangan kita hulurkan, tetapi jari jemari masih tetap erat memegang batang aiskrim itu. Meskipun di hujung-hujung.

That;s it. Kita hulurkan segala pengharapan, kesedihan, permohonan pada ALLAH untuk menghilangkan rasa itu, tetapi dalam tak sedar, sebenarnya hati sedang menafikan, masih memegang erat rasa tersebut, sayang untuk dilepaskan.

So buat semua yang so-called masih berrtarung dengan perasaan tersebut, mari kita ikhlaskan hati memohon pada ALLAH. Berdoalah seepenuh hati, inshaaALLAH berhasil (dengan rahmat ALLAH).

Dan banyakkan menuntut ilmu, kerana hati yang kosong tidak diisi zikir,ilmu akan mudah menerawang kepada benda lain.

Banyakkan meneliti kebesaran ALLAH, InshaaALLAH manusia akan menjadi kerdil di hati kita.

Yang paling penting adalah, lepaskannya.

Belajar untuk melepaskannya, agar kita jadi bebas dari pengharapan pada manusia,

serta rasa yang tidak sepatutnya disimpan.

berhentilah mengejar bayang-bayang, sedang yang nyata itu kita biar terkebelakang.

Saya tidak berteori semata-mata, melainkan saya pernah mengaplikasikannya.

Kerana itu saya tidak mengambil remeh persoalan ini.

Pedihnya pernah saya rasa. Menghiris-hiris.

Tatkala jiwa kosong,

Namun mujur ALLAH dengan sifat Ar-Rahman, Al-Ghafuur NYA masih sudi memandang,


 Pernah.

Satu waktu itu.










Semoga Berjaya!

Mari tuntut ilmu sebanyaknya dan hayati hadith2 Rasulullah. Juga beli koleksi kisah sahabiah pada zaman nabi (saya suka kitab fadhilat 'amal yang ceritanya ringkas dan senang dibaca ),  kita akan merasa dunia terlalu kecil untuk selalu dirunsingkan.


ALLAHUMMA INNAKA 'AFUW, TUHIBBUL 'AFW, FA'FU'ANNAA




1 comment:

  1. Terima kasih atas perkongsian yg sangat memberi makna... In shaa Allah, setiap apa yg berlaku atas izinNya. Mahupun buruk ataupun baik segalannya telah ditetapkan. Semoga hati ini terus kuat dan diteguhkan iman utk berdiri kuat diatas jalan Allah yg diredhai Aamiin.. ��

    ReplyDelete