Sunday, December 16, 2012

Kak Nusrah telah berehat buat selamanya.

Bismillah..

" Ehem.. pssttt..pstt.. tengok ni, kak, saya nak duduk dekat2 sikit dengan isteri imam muda ni, tumpang berkat, dapat suami soleh..hahah.."

Aku pusing ke belakang, mendekatkan kepalaku kepadanya, berbisik kepada kak nusrah.

Kak nusrah tersenyum, melayan sahaja, namun kedudukannya juga dirapatkan ke arah aku.
'Tumpang berkat' sekali..mungkin..

Aku tersenyum penuh makna kepadanya..
Dia membalas senyumanku,sorot mata yang telus,
sekuntum senyum yang mulus...

Itulah terakhir kali kami bertemu.
 Tidak lama, baru beberapa malam yang lalu. Ketika Program cinta High-Class, panel forumnya adalah Imam Muda Hassan, Dr. farhan Hadi, dan Ustazah Fatimah Syarha. Di 'moderator' kan oleh Saudara Nasaruddin Samsudeng.

Ia majlis ilmu yang indah, dan aku bersyukur arwah selalu berada pada majlis2 sebegitu.

Semalam waktu tengah berprogram bersama students edu, aku terkejut bila dapat mesej memberitahu kak nusrah kemalangan bersama kak ain.

Sebelah petangnya pula, ayunni datang bilik dengan mata berkaca, katanya kak nusrah sudah tiada.

Aku tergamam tidak sangka. Kemudian cepat2 kami ke hospital Klang. Itu pertama kali aku tengok jenazah live depan mata sebenarnya. Betul2 tengok, sebab aku tak pernah mengalami kehilangan orang terdekat sebelum  ini.

Semoga ALLAH Ta'ala menempatkan roh kak nusrah dalam kalangan orang2 yang beriman, para siddiqqin, syuhadaa' dan solihiin.

Semalam aku jumpa mak kak nusrah sekejap, bersalaman, dan aku bisikkan padanya "kak nusrah adalah insan yang sangat hebat, saya mengkaguminya. Beruntung ALLAH pinjamkan mak cik anak sebegitu.".
Agak skema bunyinya.

Aku pun tak pasti sama ada skrip tersebut patut diucapkan ataupun tidak. Adakah ia terlalu melankolik? Ataupun sepatutnya aku tak perlu berkata apa-apa?

Tapi mak arwah mula menangis lagi, air matanya berjatuhan sedikit demi sedikit ke pipi, namun tidaklah sampai teresak-esak.

Ah sudah..aku dah gabra, sebab kalau boleh sebenarnya aku tak nak kata2 aku menambah hiba dan sedih.
Aduhai mulut..Aku pun nak cover up balik " Eh, mak cik jangan lah menangis.." Aku usap2 bahunya.

Lepas tu, insan hebat itu menjawab " Takpe menangis, menangis ni tandanya hati kita lembut,kalau tak menangis tandanya hati kita keras.."

Subhanallah!! Hatiku rasa ngilu. Sebak dan kagum bertamu serentak..
Subhanallah waAllahuakbar..Tabah dan sabarnya ibu arwah. Aku bertambah yakin bahawa anak2 yang hebat adalah hasil asuhan ibubapa yang hebat. Peribadi ibubapa mampu mencorak warna pada kain sutera putih yang suci. Arwah dan ibunya, membuktikan itu kepadaku.


Then, bila balik aku buka fb.Sama seperti agakanku, ramai dah orang post tentang ini. Aku pergi page fb arwah Ummu Nusrah, aku scroll melihat ucapan2 daripada kenalan dan orang ramai yang mencintainya.

Bagi aku tak salah pun nak buat macam tu. Mungkin ia boleh jadi salah satu cara untuk ekspresikan kesedihan dan rasa kehilangan. Yang penting jangan melampau dan redha lah akan pemergiannya.

Walaubagaimanapun, kita harus ingat, bila seorang anak Adam telah meninggal dunia, terputus semuanya dari dunia ini. Even ucapan2 sedih kita pun tidak akan dibawa oleh arwah ke alam kubur. Melainkan tiga perkara. Iaitu amal jariah, ilmu yang bermanfaat, juga anak soleh yang mendoakan.



So, aku rasa antara perkara yang kita boleh buat kalau kita kehilangan seseorang yang kia kasihi adalah seperti berikut:

1) Apa2 ilmu yang dia pernah share dengan kita, amalkan. Sebarkan juga pada orang lain. InshaaALLAH, seingat aku selama aku kenal kak Nusrah semenjak aku lepas SPM (waktu ni arwah belajar di UiTM Jengka), kak Nusrah pernah ajar aku banyak perkara dan aku perlu sebarkan. Mudah-mudahan berterusan pahala mengalir untuk arwah. Moga ia menjadi hadiah yang bernilai buat orang yang kita sayangi. Korang yang baca dan kenal arwah, recall lah balik apa2 ilmu, nasihat serta tunjuk ajar yang pernah diberikan oleh arwah. Practise and spread.

2) Bacakan al-fatihah, yaasiin.etc..etc.. Yang ni pun sangat bernilai. Tapi sometimes kita lebih mudah sedekah harta berbanding sedekah bacaan surah2 ini kerana kita (termasuk aku) ni pemalas. Astaghfirullah. Paling tidak pun, bacakanlah yaasin walau cuma sekali.

3) Teruskan apa yang telah dilakukan oleh arwah. Semangat juangnya yang tinggi  harus dicontohi.

4) Buat baik pada ibu dan family arwah. Aku teringat lagi, waktu salam mak arwah, beliau ada juga cakap "takde kawan dah makcik".. So, kalau berkesempatan binalah hubungan dengan beliau dan adik2nya, dan sesiapa yang tinggal di Johor terutamanya, rajin2kanlah diri jika berkesempatan, menziarahi ibu arwah.

Sebenarnya, tanda sayang kita kepada seseorang yang telah meninggal dunia adalah lebih baik kita ekspresikan dengan cara yang begini, supaya ianya bermakna. Sama ada buat Allahyarhamah dan juga buat diri kita.

Semoga roh Nur Nusrah dicucuri rahmat, ditempatkan bersama orang2 yang beriman dan dilapangkan kuburnya.

Benarlah kematian itu juga merupakan satu peringatan buat kita yang masih hidup. Buku amalannya terkatup pada usia 23 tahun. Masih muda. Dan aku tidak pasti sampai bila malaikat Raqib dan 'Atid akan terus mencatat amalanku.
Apapun, cepat atau lambat.... Yang penting biarlah berakhir dalam Iman dan Islam.

Allahumma amitnaa bil imaan.

Nur Nusrah telah pergi, namun namanya akan kekal di hati. Semoga setiap kali insan2 mengingatinya, bertambahlah gembira dan tenang rohnya, kerana kita akan menyedekahkan al-fatihah dan doa buatnya..AlFatihah...




4 comments:

  1. terima kasih atas coretan ini...

    ReplyDelete
  2. :")

    Alhamdulillah Kak Ain juga telah redha dengan pemergian arwah.
    Alhamdulillah...Allah mengizinkan saya mengenali arwah dan sahabat karibnya itu..Perkenalan yang seketika, mampu memberi kesan yang begitu lama..syukur~

    ReplyDelete