Friday, January 10, 2014

Tudung Labuh; antara prinsip dan kewajiban

Gambar ni terbalik. Tapi tidak mengapalah. Terimalah seadanya. :D





Dahulu time sekolah menengah aku pakai tudung labuh sebab sekolah Agama. Semua wajib pakai tudung yang berjahit di tengah seperti yang pernah aku ceritakan di sini. Jadi bila dah masuk Form 4 aku dah mula berjinak-jinak memakainya di luar, bila balik kampung dan sebagainya.

Bila masuk asasi uitm pun macam tu jugak stay pakai tudung labuh. Time tu aku rasa biasa jelah, sebab berada dalam zon selesa. Pakai tudung selempang besar pin kat bahu kiri kanan pun jarang. Tudung aku mesti pesen yang berjahit tengah, tepi dia lilin.

Lepastu bila dah lama sikit, tepi bahagian lilin tu terbuka, dia punya benang akan terkeluar-keluar maka aku pun akan mengeluarkan pemetik api dan lilin yang diseludup secara profesional lantas aku akan bakar tudung lagi biar kemas di bahagian tepi.
Ni kalau tersalah mau terbako hostel. Dan kalau ada sport check pasti aku akan di suspek merokok sebab ada lighter, Alhamdulillah. dah selamat sampai sekarang.

Tapi sekarang dah tak bawak lighter hokayy, sebab tudung hampir semua dah dijahit tepikan. Maksudnya bahagian tepi tudung tu, semenjak aku masuk degree ni dah tak lilin dah, tapi aku dah hantar pergi jahit tepi semua. Lagi kemas. Dulu kat sekolah, tak main lah jahit tepi ni. Bukankah ia kelihatan skema dan seperti Form 1? hehe. Dulu time sekolah, biasanya budak2 Form 1 je yang selalu pakai tudung jahit tepi ni, sebab depa belum pandai buat tudung sendiri dan mesti beli kat kedai. Sori ya adik-adik. Tapi sebenarnya, jahit tepi ni yang kemas, kan? Lantak je kakak senior tu cakap apa pun? at least korang tak payah seludup lighter kan? :)

Sampailah degree aku orait je lagi pakai tudung labuh bulat. Even waktu kesatria pun aku pakai tudung bulat labuh. Ia kekal dipakai walaupun macam-macam pesen tudung ada di pasaran. Aku tak teringin. Sebab aku dah selesa dengan apa yang aku pakai.

Ia dah jadi rutin. Rutin..rutin.. Hari-hari sarung. Dan ada beberapa tudung yang memang aku gemar sangat-sangat. Kalau boleh dalam seminggu tu aku nak pakai tudung-tudung yang sama je ulang-ulang. Kalau kawan-kawan dekat mesti diorang boleh tau tudung yang mana satu.

Keadaan selesa je. Takda orang ancam ke apa, cuma ada lah sekali pakcik polis bantuan time asasi dia panggil aku keluang man. Huahuahaua. Tapi aku rilek jelah. Takpalah pakcik, nanti kalau penjahat mari, dan pakcik tak mampu nak lawan dia pakcik calling2 saya pon takpa. Memang dah tugas saya kan, sebagai keluang man untuk melawan penjenayah. =,= (Siapa tak pernah kenal dan tonton keluang man waktu kecil dia memang hopeless)\


Cuma, bila masuk da'i aku kena pulak pakai tudung macam-macam fesyen. Keadaan mulai tegang.

Zon selesa aku sudah diancam. Dan aku pon rasa tertekan. Waktu tu macam-macam benda bermain di fikiran aku.

Ish, mana boleh tak pakai tudung labuh bulat?

Nanti apa orang kata? Nak masuk tv je dah tukar tudung!

Nanti apa aku punya junior sekolah kata? Tengok kak dibah dah hilnag dah tudung labuh dia tu haaa..

Time tu memang aku berhadapan dengan konflik yang dahsyat. Pening kepala aku fikir, nangis2 kot memalam.

Time make-up pun sama. Aku rasa macam sangat berdosa dan balik tu aku terus sakit kepala yang teramat sangat dan badan panas.

Waktu tu lah aku mula menilai balik. Aku pakai tudung ni tujuan nya untuk apa?

Waktu tu mula aku tanya diri balik bila ada konflik dengan prinsip dan pegangan aku untuk mempertahankan tudung labuh bulat yang aku pakai/

Time nangis2 tu tiba-tiba aku terfikir; Agaknya selama ini aku pakai tudung labuh buat berjahit tengah tu, adakah ianya sebab aku takut nanti apa orang kata kalau bekas ketua pengawas muslimat bila keluar sekolah dah tak pakai tudung labuh dah?

Adakah aku sekadar sarung tudung tu hari-hari sebab aku nak tunjuk baik pada junior2 yang aku masih boleh maintain pakai tudung labuh walaupun dah sampai universiti, dah keluar zon sekolah?

Adakah aku sekadar pakai atas nama prinsip peribadi, dan semata-mata prinsip?

Time tu aku macam sedar yang aku pakai selama ni mungkin banyak sebab manusia. Allah ya Allah, benda yang nampak macam baik pun boleh jadi sebegitu rosaknya bila takda 'total submission' pada ALLAH tabaraka wata'ala.

Time tu ada seorang da'i  lelaki ni cakap pada aku : '

"nti kena tahu beza, antara pakai sebab prinsip semata-mata dan kerana ALLAH"

PAPP!!!

Aku tersentak gila time tu. Betullah, aku tanya diri aku balik betul-betul. Aku pakai labuh selama ini, kalau betul2 sebab ALLAH, kenapa bila aku dah kena pakai pakaian yang lain sikit, KERISAUAN yang berlegar dalam jiwa bukan KERISAUAN yang berkait dengan redha ALLAH semata-mata, tapi

KERISAUAN AKAN PANDANGAN MANUSIA.

Kenapa aku bimbang dan hati bergetar bukan kerana KHAUF, tapi kerana prinsip diri yang aku taknak langgar.

Contohnya, salah satu prinsip yang aku nak pegang sungguh-sungguh adalah make-up hanya di hadapan orang yang layak dan berhak tengok muka aku make-up cantik. (kalau cantik ah kan, tapi kalau salah make up akan kelihatan seperti pontianak pula kan?)

Tapi bila nak masuk tv of course lah kena make-up. Waktu first make-up aku rasa segan sangat-sangat dan nak menangis. Waktu mula2, mestilah aku ikut je. Aku cuma berani cakap "akak, jangan mekap saya tebal sangat ye." Tapi tak tebal pun, lain macam jugak muka aku jadinya.


Huaaaaa.... Balik tu rasa macam nak pingsan pon ada. Aku rasa macam aku sendiri dah menhancur lumatkan prinsip yang aku genggam selama ini. Sebab tu aku pernah mention yang tahun 2013 adalah tahun air mata. Di sebalik apa yang orang nampak aku 'dapat', di sebaliknya bergelen-gelen air mata tumpah sebab benda-benda dalaman macam ni.

Mungkin ada sesetengan orang nampak benda2 macam ni remeh, tapi tidak bagi aku. Sejak sekolah menengah aku dah gariskan beberapa prinsip dalam kehidupan. Ada antaranya prinsip muamalah dengan lelaki, aurat dan make-up.

Nah, bila jadi macam ni baru aku question balik diri sendiri. Agaknya prinsip2 yang selama ini aku pasakkan itu kerana ALLAH atau kerana diri sendiri punya ego dan matlamat?

Adakah aku sedih gila kena mekap sebab betul aku takutkan larangan ALLAH untuk bertabarruj ataupun ia sekadar tinggal sebab memang prinsip aku taknak mekap melainkan depan orang yang berhak?

Nampak prinsip tu macam orait ja, tapi rupanya ada yang hilang.

And the missing piece is:



Hubungan antara prinsip dan pengabdian pada ALLAH Ta'ala.



Bilamana aku meletakkan prinsip atas dasar ketaatan pada ALLAH, maka pastilah kerisauan aku akan berpusat kepada ALLAH semata-mata. Perasaan takut melanggar perintahNYA dan sebagainya.

Tapi bila aku dah mula sedar yang banyak keriasuan bertandang dalam jiwa aku, merusuh dalam hati kerana manusia, memikirkan persepsi manusia pada diri aku  maksudnya prinsip aku bukan lagi total kerana ALLAH Ta'ala.

Moga ALLAH mengampuni diriku yang terlalu hina ini.

Dalam kehidupan, ALLAH akan menghadirkan situasi getir sebagai tamparan kepada kita bahawa ada aspek dalam diri yang sudah tidak in-line lagi dengan kesepatutan kita sebagai hamba padaNYA.

Bila dah lama berada dalam zon selamat, dan kita makin jauh..jauh...dan jauh, ALLAH akan memberikan pengajaran supaya kita kembali ke pangkal jalan.

Moga kita mati dalam keimanan.

Buat para muslimah yang bertudung labuh. Alhamdulillah, teruskan sambil kita seringkali ingat bahwa kita pakai ini kerana ALLAH, mengharapkan keredhaanNYA dalam setiap perlakuan kita. Tidak bermakna kita adalah yang terbaik, sebab selain dari tudung secara fizikal, banyaakkk lagi aspek yang kita perlu perbaaiki dan improve dari masa ke semasa.

Tuntutlah ilmu supaya kita dapat beramal dengan amal yang benar dan tidak bercampur dengan perkara yang merosakkan amalan.

Dan janganlah hati kita meliar untuk merasakan kita lebih baik dan solehah berbanding sesiapa. Kerana dosa kita begitu banyak, dan ALLAH yang menutup keaiban kita daripada pandangan dan pengetahuan manusia.

Moga kita sentiasa memberikan pengabdian total kepada ALLAH, Menghadapkan jiwa kita sentiasa padaNYA dalam apa jua keadaan.

Allah ya Rabb, kami memohon keampunanMU. Sesungguhnya Engkau adalah Penilai Yang Maha Teliti Penilainnya. Janganlah amal kami menjadi debu yang berterbangan kerana niat murni telah tercampur dengan nafsu yang membinasakan.









1 comment:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete